top of page
  • Geosinindo Team

Dampak Limbah Pertambangan, Begini Cara Menanganinya



Bagaimana cara yang tepat untuk menangani limbah pertambangan? Industri tambang di Indonesia memang mendukung perekonomian negara secara signifikan. Dalam mineral potential index, Indonesia bahkan berada di posisi yang strategis: menjadi penyumbang timah terbesar, berada di urutan kedua untuk tembaga, dan urutan ketiga untuk nikel. Pertambangan juga berkontribusi besar dalam ekspor hingga pembentukan PDB (Pendapatan Domestik Bruto). Industri tambang menyumbang sekitar 7,2% PDB Indonesia pada tahun 2020.


Di balik segala keuntungan tersebut, nyatanya sektor pertambangan pun memiliki beberapa tantangan. Salah satunya adalah masalah limbah. Di beberapa wilayah dunia, seperti benua Eropa, limbah pertambangan bahkan merupakan penyebab utama pencemaran air. Hal ini tentu dapat membahayakan keselamatan makhluk hidup, terutama yang berada di sekitar daerah tambang.


Indonesia bahkan dapat menghadapi risiko yang lebih besar jika pengolahan limbah pertambangan tidak dilakukan secara serius. Pasalnya, ada banyak sekali daerah di Indonesia yang menjadi daerah tambang. Beragam jenis mineral pun ada di Indonesia, mulai dari timah, tembaga, nikel, bahkan emas sekalipun ada. Tambang yang aktif beroperasi pun masih banyak jumlahnya.

Ulasan kali ini akan membahas tentang dampak limbah pertambangan serta cara menanganinya dengan tepat agar tidak membahayakan lingkungan. Mari simak bersama.



Apa itu limbah pertambangan?

Sebelum lebih jauh membahas tentang cara penanganan, sebenarnya apa yang dimaksud dengan limbah pertambangan? Ini merupakan jenis limbah yang berasal dari penggalian tanah, limpasan hujan dan pengolahan pabrik pertambangan. Limbah pertambangan bisa berupa lapisan tanah yang menutupi mineral (yang dipindahkan untuk bisa mendapat akses ke sumber daya mineral), hingga batuan sisa dan juga tailing (yang muncul setelah proses ekstraksi mineral berharga).


Limbah ini mengandung zat berbahaya dalam jumlah besar, seperti logam berat. Ekstraksi serta pemrosesan logam dan senyawa logam dapat menyebabkan drainase asam atau basa.

Misalnya, aktivitas pertambangan emas bisa menimbulkan limbah pertambangan yang mengandung arsenik, timbal, dan merkuri dengan konsentrasi tinggi. Padahal, arsenik dalam konsentrasi tinggi dapat menimbulkan keracunan yang berujung kematian.


Selain itu, pengelolaan tailing pun sangat berisiko dan sering kali menghasilkan sisa bahan kimia berbahaya dan peningkatan kadar logam. Tailing sering dikelola dengan metode konvensional menggunakan sedimen pond. Metode ini memungkinkan terjadinya peluapan overflow berlebih seiring semakin banyaknya lumpur yang datang sehingga menimbulkan kontaminasi terhadap lingkungan dan dampak panjang pada kesehatan manusia dan lingkungan.


Mengelola limbah tambang dengan benar akan memastikan keberlangsungan produksi pengolahan tambang dan mencegah terjadinya pencemaran terhadap lingkungan. Dengan begitu, polusi air dan tanah yang timbul dari drainase asam atau basa dan pencucian logam berat pun dapat diminimalkan atau bahkan dicegah.


Limbah cair sebagai Limbah Tambang Dominan

Jika melihat sifat zat, maka limbah pertambangan dikelompokkan dalam tiga kategori, yakni limbah cair, limbah padat, dan limbah gas.

Limbah pertambangan cair biasanya muncul akibat proses pencucian hasil tambang. Proses tambang yang panjang kemungkinan besar akan menghasilkan limbah cair dengan tingkat kontaminasi yang berbeda. Air yang sudah terpapar berbagai proses penambangan biasanya bersifat asam dan dapat mencemari sumber air di lokasi tambang, pencampuran output ini dengan padatan disebut dengan lumpur (sludge). Lumpur punya nilai ekonomi yang sangat kecil sehingga ditangani sebagai limbah. Jika lumpur memiliki bahan berbahaya atau radioaktif, dapat diklasifikasikan sebagai limbah berbahaya. Ini akan memerlukan metode penanganan dan pembuangan khusus.


Limbah cair terkadang dikelompokkan dalam dua kategori berbeda, yaitu menurut Total Dissolved Solid (logam terlarut) dan Total Suspended Solid (padatan tersuspensi). TSS dan TDS mengukur jumlah partikel (potongan kecil benda) yang mengambang di air. Di danau dan sungai, hal ini dapat mencakup partikel dari ganggang, bahan organik lainnya, tanah liat, dan zat anorganik lainnya (seperti mineral, garam dan logam). TSS adalah partikel yang cukup besar untuk ditahan oleh filter, sedangkan TDS adalah partikel yang dapat melewati filter.

  • TSS sering dikaitkan dengan kekeruhan air. Jika TSS tinggi dan air keruh, maka cahaya matahari tidak akan merambat dengan baik melalui air, sehingga tanaman dan ganggang sulit tumbuh. Itu berarti, produktivitas dan produksi oksigen dalam air rendah. Dalam konteks limbah pertambangan, kondisi ini terjadi saat air mengandung terlalu banyak tanah dan lumpur yang membuat organisme di dalamnya tidak produktif.

  • Sementara itu, TDS menyoroti mineral terlarut dan garam dalam air. Akibatnya, TDS sering kali berhubungan erat dengan ukuran konduktivitas, salinitas, alkalinitas, dan tingkat kekerasan. Sebagian besar ikan air tawar tidak dapat menoleransi TDS tinggi karena organ mereka tidak dapat beradaptasi dengan air asin, seperti ikan laut.


Dampak limbah pertambangan

Limbah pertambangan menimbulkan dampak negatif yang begitu besar, baik itu berupa kerusakan lingkungan dan bahaya kesehatan manusia. Banyak operasi pertambangan menyimpan limbah atau tailing dalam jumlah besar di lokasi. Sisa batu dan tanah dapat berubah menjadi tailing, yang sering kali bersifat asam dan mengandung arsenik, merkuri, dan zat beracun lain dengan konsentrasi tinggi.


Berikut adalah beberapa dampak negatif limbah pertambangan:


1. Pencemaran lingkungan

Limbah pertambangan dapat mencemari lingkungan hidup. Terlebih, pertambangan menghasilkan limbah yang beragam, mulai dari zat cair, padat, dan bahkan gas. Dengan kata lain, limbah tambang memiliki potensi bahaya yang begitu luas.

Limbah cair akan mengotori sumber mata air, sungai, dan laut. Dampak yang paling terlihat, air akan tampak keruh dan bahkan mengeluarkan bau tidak sedap. Otomatis, organisme yang hidup di dalamnya pun akan terancam. Air yang semula dapat dimanfaatkan untuk menyokong kehidupan pun kini hanya menjadi genangan.

Begitu juga dengan limbah padat yang akan mengubah kontur tanah. Aktivitas pertambangan akan membuat lahan yang semula normal menjadi berlubang. Lubang-lubang ini saat terisi air akan sangat berbahaya. Sebab, air dalam lubang tersebut akan memiliki kandungan asam tinggi. Jika konsentrasi asam terlalu tinggi, maka area di sekitarnya pun akan sulit ditumbuhi tanaman karena tingkat kesuburan tanah menurun.


2. Mengancam kehidupan hewan di sekitarnya

Di saat limbah pertambangan merusak lingkungan, otomatis kehidupan hewan yang hidup di dalamnya pun akan terganggu. Hewan-hewan kecil akan mati karena habitatnya berubah. Hal ini kemudian akan merusak rantai makanan secara keseluruhan.

Ambil contoh limbah cair pertambangan yang mencemari sungai. Limbah ini akan membunuh ikan dan organisme lain. Hewan pemangsa ikan sungai pun akan kesulitan mendapat makan hingga akhirnya mati kelaparan. Jika kondisi terus berlanjut, maka predator pun ikut kesulitan mencari mangsa, mengakibatkan keseluruhan rantai makanan di habitat tersebut musnah.


3. Membahayakan nyawa manusia

Tidak hanya lingkungan alam dan hewan, manusia pun bisa menerima dampak negatif limbah pertambangan. Bagaimana tidak, lingkungan adalah penyokong utama kehidupan manusia. Tanpa lingkungan yang lestari, maka manusia akan sulit untuk hidup normal.

Misalnya, warga Desa A terbiasa menggunakan sungai C untuk aktivitas sehari-hari, mulai dari memasak, mencuci, hingga mandi. Saat kemudian di dekat Desa A dilakukan aktivitas pertambangan yang membuang limbahnya di sungai C, maka warga desa A pun tidak bisa lagi melakukan aktivitas seperti biasa. Mereka terpaksa harus bergantung pada sumber daya lain dari luar daerah.


Salah satu jenis penyakit yang sering ditemukan pada pekerja tambang adalah pneumoconiosis yang menyerang organ paru-paru. Penderitanya akan sering merasa sesak napas, mudah lelah, bahkan gagal napas. Penyakit ini muncul akibat paparan langsung terhadap zat kimia berbahaya dalam tambang, seperti silica dan asbestos. Data dari Kementerian Kesehatan menyebutkan bahwa sekitar 9% dari pekerja tambang Indonesia menderita pneumoconiosis ini.


Tidak hanya mengganggu kerja paru-paru, limbah pertambangan juga bisa menyebabkan kanker kulit. Hal ini bisa terjadi pada aktivitas pertambangan yang menghasilkan belerang, asam sulfat, mangan, dan merkuri. Sebab, zat-zat tersebut masuk dalam kelompok logam berat yang dapat merusak jaringan kulit manusia.


Peraturan pengelolaan dan pengolahan limbah pertambangan

Indonesia sendiri sudah memiliki peraturan mengenai pengelolaan dan pengolahan limbah pertambangan. Bahkan negara telah mengatur ketentuan mengenai aktivitas pascatambang agar wilayah bekas tambang bisa segera dipulihkan.


Secara garis besar, ketentuan mengenai pengelolaan dan pengolahan limbah pertambangan telah tertuang dalam Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (Permen ESDM) Nomor 7 Tahun 2020 tentang Tata Cara Pemberian Wilayah, Perizinan, dan Pelaporan pada Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batubara.


Peraturan ini menyebutkan bahwa salah satu aspek yang dilihat dalam penerbitan izin tambang adalah masalah pengelolaan dan pengolahan limbah. Apabila perusahaan tambang tidak dapat membuktikan metode pengolahan limbahnya, maka Izin Usaha Pertambangan (IUP) tidak akan diterbitkan.


Selain itu, pemerintah juga telah mengatur tentang aktivitas pasca tambang melalui Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 78 Tahun 2010 tentang Reklamasi dan Pasca Tambang. Peraturan ini berisi ketentuan yang wajib dijalankan oleh para pelaku kegiatan tambang setelah aktivitas tambang berakhir. Dengan begitu, lahan yang ditinggalkan bisa tetap dimanfaatkan dengan aman tanpa membahayakan keselamatan dan kesehatan.


Bagaimana cara mengolah limbah pertambangan?

Melihat bahaya limbah pertambangan, maka proses pengelolaan dan pengolahannya harus dilakukan dengan sangat hati-hati. Ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengolah limbah tambang dengan dampak seminimal mungkin, berikut adalah beberapa di antaranya.


1. pH adjuster

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, aktivitas tambang akan menghasilkan lubang-lubang dalam yang nantinya terisi air saat musim hujan tiba. Sayangnya, air yang tertampung dalam lubang tersebut berbahaya untuk digunakan dan bahkan tidak bisa ditinggali organisme apapun karena mengandung asam yang sangat tinggi.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, bisa diterapkan sebuah metode yang disebut sebagai pH adjuster (pengatur pH). Sebenarnya, ini merupakan bahan kimia yang digunakan untuk mengubah kadar pH atau potential hydrogen. Nah, pH sendiri adalah pengukuran aktivitas ion hidrogen yang akan menentukan seberapa basa atau asam suatu zat.

Dengan menambahkan reagen pH seperti asam, maka Anda dapat menurunkan kadar pH. Sementara itu, untuk menaikkan pH, Anda bisa menggunakan zat kaustik atau alkali lainnya. Kisaran pH tipikal adalah 0-14, tetapi tingkat pH aktual dapat melebihi batas ini.

Asam sulfat dan natrium hidroksida (kaustik) paling sering digunakan untuk menetralkan asam atau basa. Penyesuaian basa harus dilakukan secara hati-hati karena semakin besar aplikasinya, maka semakin banyak panas yang dihasilkan. Tiap air di lubang tambang pun belum tentu memiliki kadar asam yang sama sehingga penyesuaian pH harus melalui pengukuran detail terlebih dahulu.


2. Sumur dalam

Sumur dalam atau deep well injection merupakan salah satu metode untuk membuang limbah tambang. Caranya adalah dengan membuat saluran khusus untuk membuang limbah ke lapisan tanah dalam agar tidak mengganggu lapisan tanah dangkal. Kedalaman sumur harus diperhitungkan dengan cermat agar tidak mencemari tanah dan air tanah.

Selain melakukan perhitungan kedalaman, juga harus memperhatikan material yang digunakan untuk melapisi permukaan sumur. Tanpa material yang berkualitas, dikhawatirkan limbah yang dibuang akan merembes atau bahkan bocor hingga mencemari lapisan tanah di sekitarnya.

Anda bisa mempertimbangkan geopipe, pipa polimer khusus yang dapat digunakan dalam drainase cairan maupun gas (termasuk pengumpulan lindi atau gas di tempat pembuangan akhir). Geopipe menjadi solusi pembuatan sumur dalam karena memiliki lapisan filter geotextile untuk mencegah terjadinya rembesan atau kebocoran.

Untuk material geopipe berkualitas, Anda dapat mengandalkan Geosinindo. Geopipe terbuat dari material berkualitas dengan instalasi yang mudah, memiliki kekuatan beban eksternal tinggi, fleksibel, dan tahan korosi.


3. Secure landfill

Selain kedua metode di atas, pengolahan limbah pertambangan juga bisa menggunakan metode secure landfill. Ini merupakan fasilitas pembuangan limbah berbahaya yang ditempatkan di dalam atau di atas tanah, dirancang untuk mencegah pencemaran yang disebabkan oleh aktivitas pertambangan. Kedalaman minimal secure landfill adalah sekitar 3 meter.


Agar secure landfill dapat bekerja secara efektif, maka permukaannya harus dilapisi dengan material khusus. Dengan begitu, limbah tambang yang ditampung di dalamnya tidak akan bocor hingga mencemari lingkungan di sekitarnya.

Salah satu material yang bisa digunakan adalah geomembrane. Ini merupakan material pelapis sintetik dengan tingkat permeabilitas (kemampuan suatu material untuk meloloskan partikel tertentu) yang sangat rendah. Geomembrane memang umum digunakan dalam proyek rekayasa geoteknik yang mengontrol migrasi cairan. Biasanya, geomembrane terbuat dari lembaran polimer yang relatif tipis.

Agar secure landfill tidak mudah bocor dan rusak, gunakanlah material berlapis berkualitas. Geomembrane dari Geosinindo memiliki tingkat permeabilitas yang sangat rendah. Dengan biaya terjangkau, material ini memiliki ketahanan yang begitu baik terhadap zat kimia. Bukan hanya itu, geomembrane Geosinindo juga tahan terhadap paparan UV dan mampu bertahan dalam kondisi cuaca yang ekstrem.


4. Sludge Dewatering

Berbicara tentang pengolahan limbah cair, sedikit banyak akan menyinggung tentang bagaimana memisahkan air dari pengotor-pengotornya. Pelaku pengotor paling dominan yang membuat air tersebut menjadi keruh adalah padatan baik yang terlarut maupun yang melayang dan mengendap. Proses untuk pemisahan antara padatan pengotor dan airnya dinamakan dewatering.


Proses ini membuat kandungan padatan pada lumpur menjadi lebih besar dan kandungan air lebih sedikit sehingga memudahkan dalam penanganan pembuangan lumpur pada disposal area. Proses ini juga meringankan beban pekerjaan unit water treatment sehingga efisien. Manajemen lumpur yang kurang baik mengakibatkan terjadinya penumpukan sedimen pada pond sehingga memungkinkan terjadinya pengurangan kapasitas tampung volume desain. Apabila itu terjadi, resiko overflow peluapan air pun terjadi membanjiri sekitar kolam.


Ada banyak teknologi sludge dewatering yang tersedia, teknologi berbasis mekanik seperti belt press, screw press dan filter press. Namun Limbah tambang membutuhkan teknologi dengan kapasitas besar, minim mekanik, minim maintenance dan praktis aplikasinya. D-sludge tube dewatering system mengakomodir semua kebutuhan itu.


Sistem ini mengintegrasikan kemampuan mekanik dari tekanan pompa, kemampuan bahan kimia polimer untuk mengkondisikan lumpur agar menjadi gumpalan besar dan kemampuan material geotextile polypropilen sebagai filtrasi, material tersebut didesain khusus untuk dewatering karena selain memiliki kuat tarik dan jahitan yang tinggi, material ini memiliki daya permeabilitas yang tinggi dengan porositas yang disesuaikan dengan kebutuhan. Geosinindo melalui anak perusahaannya PT Geoteknika Adhiyasa menyediakan jasa dewatering lumpur sebagai sebuah sistem, mulai dari penyediaan/pemasangan material d-sludge tube, pemasangan unit polimer dissolver dan operasional pekerjaan.


Dari sini, dapat disimpulkan bahwa limbah pertambangan dapat menimbulkan dampak yang berbahaya bagi lingkungan, bahkan membahayakan keselamatan manusia. Pengelolaan dan pengolahan limbah tambang harus dilakukan secara teliti dan hati-hati agar tidak menimbulkan masalah baru, seperti kebocoran zat kimia berbahaya.

Oleh karenanya, pelaku industri tambang diwajibkan untuk melakukan pengelolaan dan pengolahan limbah secara optimal. Aktivitas pengolahan limbah pertambangan pun harus dilakukan mengikuti ketentuan dari pemerintah untuk meminimalkan dampak negatifnya.

Ada beberapa metode yang bisa dilakukan untuk mengelola dan mengolah limbah secara aman. Beberapa di antaranya adalah menggunakan pH adjuster, deep well injection, secure landfil dan sludge dewatering. Dalam menjalankan proses pengelolaan limbah tambang, Anda juga harus menggunakan peralatan dan material yang digunakan.

Bagi yang berencana untuk mengelola limbah tambang dengan sludge dewatering, Anda bisa menggunakan material berkualitas buatan Geosinindo. Seluruh material dari Geosinindo telah diuji di Laboratorium Terakreditasi GAI-LAP untuk memastikan agar spesifikasinya sesuai dan dapat dipercaya.

Tidak hanya itu, Geosinindo juga menyediakan layanan konsultasi yang akan membantu Anda dalam mendesain dan membangun fasilitas pengelolaan limbah pertambangan sesuai dengan standar dan kebutuhan Anda. Untuk informasi lebih lanjut mengenai material berkualitas dari Geosinindo, silakan hubungi kami di sini!


Comments


bottom of page